18 Agustus 2008

MagicEngine (Emulator Buat PC Engine)

Nah kalau di post2 sebelumnya gw sudah membahas Atari, Nintendo, dan Sega, maka di post kali ini gw akan mengulas tentang console bikinan Nippon Electric Company (NEC) yang bernama PC Engine (kalau di Amrik lebih dikenal dengan nama Turbografx-16). PC Engine ini mulai dipasarkan sejak tahun 1987 dan sebenarnya diposisikan untuk mencuri start persaingan videogame era 16-bit (Super Nintendo dipasarkan di tahun 1990 dan Sega Mega Drive dipasarkan di tahun 1989). Media penyimpanan game untuk console yang satu ini termasuk unik yaitu dengan bentuk kartu yang namanya HuCard (lebih kecil dari kartu kredit dan tebalnya sekitar 2x kartu kredit).


Console PC Engine (Tanpa Modul CD-ROM)


Gw sendiri mulai main PC Engine ini (dibeliin ama nyokap dari Singapore) di tahun 1989. Pertama gw liat grafiknya langsung tercengang karena waktu dulu kan di Indo rata2 mainnya masih NES (bayangin dari yang biasanya 48 warna langsung transisi ke 512 warna, that's heaven man!). Ditambah lagi dengan jumlah controller yang bisa mencapai maksimum 5 player (colokan di consolenya sih cuman satu, kita kudu beli splitter untuk controllernya secara terpisah). Gw masih inget banget main game balapan berlima sama teman2 zaman SMP, setiap Sabtu pasti ada turnamen di rumah gw dan temen2 gw sampe beli controller sendiri2 (istilahnya "Bring Your Own Controller" hahaha). Dan yang paling canggih adalah PC Engine ini bisa di-link dengan modul CD-ROM, bikin gw makin terbengong-bengong dengan suaranya (banyak game yang soundtracknya pake orkestra bok!). Game CD-ROM yang pertama gw maenin dulu adalah Golden Axe (tahu kan?) tapi pake story-mode (ada cutscene dan voice-acting!!). Gw masih punya sih CD-nya, screenshotnya bisa liat di bawah ini.


Lihat Di Ujung Kanan Bawah Ada Story Berupa Anime


Kemudian selain console biasa, PC Engine juga mengeluarkan versi portable-nya dengan nama PC Engine GT (kalo di Amrik namanya TurboExpress). Suatu hal yang unik dari portable ini yang tidak sama dengan GameBoy atau lainnya adalah bahwa isi perut dari PC Engine GT ini sama dengan versi consolenya dan oleh karena itu game PC Engine = game PC Engine GT. Seinget gw, PC Engine GT memerlukan 6 batere ukuran AA dan hanya bisa bertahan 4 jam main (batere mahal bok, tapi untungnya ada third-party rechargeable battery pack). Plus PC Engine GT ini juga bisa dihubungkan dengan TV tuner sehingga dapat berfungsi juga sebagai TV. Sayangnya, TV tuner ini hanya dalam format NTSC sehingga tidak bisa dipakai di Indo (dulu di Glodok ada yang jual tapi penjualnya sendiri baru sadar kalo sistemnya gak bisa kompatibel dengan stasiun TV di Indo).


TurboExpress + TV Tuner + HuCard


Berikutnya adalah mengenai emulator untuk console ini. Ada beberapa emulator tapi yang paling oke namanya MagicEngine. Sayangnya, MagicEngine ini bukan freeware melainkan hanya shareware. Kalau kita tidak bayar maka kita bisa main game tapi hanya bisa selama 5 menit setelah itu harus restart:) Emulator ini dapat di-download di http://www.magicengine.com/ dalam bentuk Windows dan Mac OS X. Cara install-nya juga sangat mudah, tinggal unzip, mapping keyboard input and you're ready to go. Oh ya, banyak juga game PC Engine yang masuk dalam koleksi game Wii Virtual Console dan harganya berkisar sekitar $6-an.


Tampilan Awal MagicEngine Sebelum Load Game



Gunhed (Amrik: Blazing Lazers) Game PC Engine Gw Yang Pertama

2 komentar:

  1. Mao nanya lo, ni yg game pas ke jkt maen bareng cousins yg laen e ya kl ga slh?
    Yg ada racing cars game? warna warni e, ntar kl menang, bisa modify ie cars... hehe..
    Pas pertama maen rame2, gila, ne keren ie game, bs multiplayer ampe brp org *maklum masi bocah2 ga jelas.. hahahahaha
    seru-seru.. hehe...

    BalasHapus
  2. Oh kalo yang dulu loe mainin di rumah gw tuh judulnya Moto Roader. Ntar deh di next artikel gw review hehehe:)

    BalasHapus